Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia (PPKKI)

Posted: 8 April 2008 in All About Kopi

Sejarah

Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia (PPKKI) didirikan pada 1 Januari 1911 dengan nama waktu itu Besoekisch Proefstation. Setelah mengalami beberapa kali perubahan baik nama maupun pengelola, saat ini secara fungsional PPKKI berada di bawah Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian Republik Indonesia, sedangkan secara struktural dikelola oleh Lembaga Riset Perkebunan Indonesia – Asosiasi Penelitian Perkebunan Indonesia (LRPI – APPI).
Sejak berdiri pada tahun 1911, Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia berkantor di Jl. PB. Sudirman No. 90 Jember. Namun mulai 1987 seluruh kegiatan/operasional dipindahkan ke kantor baru berlokasi di Desa Nogosari, Kecamatan Rambipuji, Jember berjarak + 20 km arah Barat Daya dari Kota Jember

Tugas Pokok dan Fungsi
Melakukan penelitian guna mendapatkan inovasi teknologi di bidang budidaya dan pengolahan hasil kopi dan kakao
Melakukan kegiatan pelayanan kepada petani/pekebun kopi dan kakao di seluruh wilayah Indonesia guna memecahkan masalah dan mempercepat alih teknologi
Membina kemampuan di bidang sumberdaya manusia, sarana dan prasarana guna mendukung kegiatan penelitian dan pelayanan.

Visi dan Misi
Menjadi salah satu lembaga penelitian dan pengembangan kopi dan kakao yang unggul dan terpercaya di Asia pada tahun 2025
Melaksanakan penelitian dan pengembangan untuk menghasilkan inovasi agroindustri kopi dan kakao yang sesuai dengan dinamika kebutuhan pengguna
Rencana Strategis

Tujuan

Menghasilkan inovasi teknologi yang komprehensif, yang dapat menunjang; peningkatan produktivitas tanaman kopi dan kakao, peningkatan dayasaing kopi dan kakao melalui peningkatan kualitas dan diversifikasi produk, konservasi dan efisiensi sumberdaya, terciptanya industri perkebunan yang mantap dan berkesinambungan.

Program
Program penelitian dan pengembangan yang dilaksanakan Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia mengacu program Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian, antara lain meliputi program:

Program penelitian dan pengembangan sumberdaya pertanian, dengan kegiatan: penelitian hibrida kopi tahan nematoda parasit untuk daerah beriklim basah, eksplorasi, konservasi, koleksi, dan pemanfaatan plasma nutfah kopi dan kakao
Program penelitian dan pengembangan teknologi tinggi dan strategis komoditas perkebunan:  Perakitan teknologi pengendalian hama penggerek buah kakao dan penyakit busuk buah kakao, optimalisasi lahan perkebunan kopi dan kakao pola konservasi dengan tanaman industri, rekayasa teknologi industri hilir kopi dan kakao skala kelompok tani
Program pengembangan sumberdaya informasi iptek, diseminasi dan penjaringan umpan balik: Diseminasi, penyuluhan dan penyebaran informasi hasil penelitian

Sumberdaya Manusia

Sumberdaya manusia Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia saat ini berjumlah 281 orang, yang terbagi dalam 3 bidang tugas, yaitu bidang penelitian dan pelayanan, bidang usaha, dan bidang administrasi/penunjang. Peneliti berjumlah 27 orang, terdiri atas 8 orang berijasah S3, 16 orang berijasah S2, dan 3 orang berijasah S1. Berdasarkan jabatan fungsionalnya dapat dikelompokkan 7 orang Peneliti Utama, 12 orang Peneliti Madya, 6 orang Peneliti Muda, 1 orang Peneliti Pertama, dan 1 orang peneliti non kelas.

Sarana Penelitian
Kebun Percobaan dan Areal Kantor seluas 380 ha, terdiri atas kebun percobaan kopi arabika (KP. Andungsari ketinggian 100-1.200 m dpl.), kopi robusta dan kakao (KP. Kaliwining dan KP. Sumberasin ketinggian 45-550 m dpl.). Laboratorium yang dipunyai seluas 2.365 m2 dengan peralatan sejumlah 850 unit. Terdiri dari Laboratorium Pemuliaan Tanaman, Laboratorium Fisika Tanah, Kimia Tanah dan Biologi Tanah, Laboratorium Kultur Jaringan, Laboratorium Mekanisasi Pertanian, Laboratorium Pengolahan Hasil, Laboratorium Pengawasan Mutu, Pusat Informasi dan Pelatihan.  Koleksi buku dan majalah di perpustakaan sebanyak 38.706 judul dan 38.983 eksemplar, terdiri atas 7.622 judul artikel tentang kopi, 5.024 judul artikel kakao, dan lebih dari 15.677 judul artikel tentang karet, tembakau, dan tanaman lainnya.
Disseminasi hasil penelitian dilakukan lewat penerbitan Jurnal Penelitian Kopi dan Kakao PELITA PERKEBUNAN, Majalah semi populer WARTA PUSAT PENELITIAN KOPI DAN KAKAO, brosur teknis, leaflet, poster, forum pameran, forum pelatihan, forum temu teknis maupun simposium

Iklan
Komentar
  1. delima berkata:

    Kami mendengar informasi bahwa lembaga ini menyediakan obat Hypotan dan Beauveria untuk lalat buah pada tanaman kopi.

    Sehubungan dengan itu, kami mohon penjelasan tentang kedua obat tersebut dan bagaimana cara kami memperolehnya dari lembaga Saudara. Supaya kami bisa melakukan pemesanan ke depan.

    Terima Kasih

    Dari Forum Petani Tapanuli Utara
    Sumatera Utara

  2. Achiem berkata:

    Yth: Ketua Puslit Kopi dan Kakao Jember

    Bagaimana prosedur mendapatkan bibit unggul varietas Kakao pak? daerah kami di Pasaman (Sumbar)

    alamat e-mail: Chiem_a@yahoo.com

    Terima kasih

  3. iwan berkata:

    Ass..

    Pak..saya mau tanya terkait dengan pencucian biji kakao yang sudah difermentasi…

    dapatkan bapak menjelaskan kepada saya kenapa biji kakao harus dicuci setengah bersih kok bukan dicuci bersih atau tidak bersih…

    mohon dijawab…

  4. adil saragih berkata:

    horas
    sekarang ini kopi di kabupaten simalungun sudah mulai diserang lalat buah. karena itu kami bertanya dimana caranya untuk mendapatkan hypotan.
    makasih

    Forum penyuluh pertanian simalungun
    jl. jarab no. 25
    sondi raya
    kab. simalungun
    sumut 21162

  5. fahmi berkata:

    pak,saya dari padang panjang sumbar,saya mau buka 2 ha tanaman cokelat tp blm ada bibit.bisa ga saya dapatkan bibitnya disini…(dlm bentuk bibit buah bukan anakan)

  6. nana berkata:

    salam
    saya mahasiswa teknologi pertanian
    pak, kalau saya mau kerja praktek di kakao jember ini,, pada bulan januari-februari, kakao kering diolah menjadi apa saja pak??

  7. pekebun berkata:

    Walah kalo pada banyak yang tanya jadi kerepotan ya….? Kalo ada yang tanya/butuh beuveria atau hypotan call saja ke Ir. Endang Sulistyonongsih telp (0331)757130-132
    Btw blognya menarik juga……
    Tukar link yuuuk…

  8. rendhi prastya berkata:

    saya ingin PKL disana

  9. tuti susilowati berkata:

    Yth. Kepala Kantor/redaksi Warta Penel.Kopi dan Kakao/Pelita Perkebunan, mohon dikirim alamat email yang bisa diakses.Terima kasih atas kepeduliannya.
    salam,
    tuti

  10. tuti susilowati berkata:

    sebagai insan litbang yang juga peduli pada program-program pemerintah terkait komoditas perkebunan, kami juga tertarik dan ingin berkontribusi pada apa saja yang sedag dilaksanakan oleh rekan2 disini, untuk sharing info, dan juga sumber referensi.terima kasih.salam,
    tuti

  11. muhtar berkata:

    selamat pagi dan salam sejahtera bagi kita semua
    saya mahasiswa yang sedang penelitian kakao, mohon informasi tentang jenis – jenis kakao unggul, terimakasih atas informainya. mohon di balas ke email saya umuhtar86@yahoo.co.id

  12. ivan krisna berkata:

    Mohon informasi bagaimana cara untuk pembuatan pupuk bahan baku dari limbah kopi? apakah limbah kopi juga bisa di buat untuk bahan baku Biogas? jika dapat bagaimana caranya?
    Terimakasih atas bantuannya..

  13. erf berkata:

    assalam..
    yth,gimana caranya agar buah coklat lebat?

  14. erf berkata:

    mohon dibalas

  15. wah jember.. senang2 aq sbgai warga jember.. hehe

  16. Rueegg Jacob berkata:

    Pak Sri Sukamto Sugiarto dan Pak Ir, Endang Sulistyowati YTH.
    Akau mendapat nama Anda dari Pak Midzon Johannis Syngenta Indonesia. Aku kerja sama dengan Syngenta.
    Bolehkah saya mengunjungi PPKKI waktu aku di Jember (14 – 14 Nopember 2011) ? Aku agronom dari Swiss, istriku berasal dari Jember.
    Banyak salam dari Jacob Rüegg

    • Dian Widi Prasetyo berkata:

      wah saya cuma mahasiswa yang mempelajari kakao dan kopi pak….
      Postingan ini saya unggah dari PPKKI dan mendapatkan ijin dari lembaga….

  17. darson berkata:

    Saya mau mempelajari pengolahan biji kakao sampai jadi coklat. Bisakah Pusat Penelitian Kopi dan Kakao memfasilitasi saya? saya pekerja sosial di bidang pemberdayaan masyarakat. Di daerah kami Sumatera Utara sangat besar produksi biji kakao. Tetapi pengolahan belum ada. Terimakasih.

  18. darson berkata:

    Saya mau mempelajari pengolahan biji kakao sampai jadi coklat. Bisakah Pusat Penelitian Kopi dan Kakao memfasilitasi saya? saya pekerja sosial di bidang pemberdayaan masyarakat. Di daerah kami Sumatera Utara sangat besar produksi biji kakao. Tetapi pengolahan belum ada. Terimakasih

  19. luatpahae berkata:

    saya mencari alat ukur khusus buat coklat,tolong info ya…thanks

  20. hendy berkata:

    saya minta info pestisida untuk kakou buah busuk mohon infonya agar kami bisa memesan dalam jumlah besar trmksh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s